Politik

Yenny Wahid ke Sandiaga: Jangan Cuma Karena Kibarkan Bendera Lantas Merasa Dekat dengan NU

Fani Fadillah - 09/04/2019 15:01

Beritacenter.COM - Yenny Wahid, putri sulung dari Presiden ke-4 RI, Abdurahman Wahid (Gus Dur) menyayangkan bendera berlambang Nahdatul Ulama ( NU) dikibarkan oleh calon wakil presiden nomor urut 02, Sandiaga Uno dalam acara kampanye akbar di Lumajang.

Baca juga:

"Jangan hanya karena sudah mengibarkan bendera NU secara otomatis sudah merasa dekat dengan NU. Kedekatan dengan NU itu harus dibangun dengan proses yang panjang," papar Yenny Wahid saat hadir dalam acara doa bersama Jokowi-Amin di Ballroom De Tjolomadoe, Karanganyar, Selasa (9/4/2019).

Yenny menambahkan, proses untuk ‘dekat’ dengan NU dibuktikan dengan cara menyalurkan aspirasi warga Nahdliyin. Selain itu juga dekat dengan dan mempunyai hubungan sejarah dengan warga NU. Tidak bisa hanya dengan pegang-pegang bendera kemudian langsung merasa dekat dengan NU.

"Namun jika menjelang pilres ujug-ujug (tiba-tiba) jadi NU, artinya NU-NU-an itu," kata Yenny.

Yenny juga menyampaikan alasannya mendukung Jokowi, yakni karena Jokowi dan Ma'ruf Amin terbukti kedekatannya dengan NU. Keduanya selama ini dianggap memiliki ikatan historis kuat dengan NU.

Salah satunya, lanjut Yenny, Jokowi memperjuangkan Hari Santri sebagai salah satu hari besar nasional, juga dikenal dekat dengan pondok pesantren sudah lama dilakukan.

"Sedangkan Kiai Ma'ruf Amin, Beliau dulu adalah Rais Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), sudah pasti Beliau bagian dari keluarga besar NU," ujarnya.

TAG TERKAIT :
Sandiaga uno Yenny Wahid Putri Gusdur

Berita Lainnya