Opini

ANIES MULAI "MENYERANG" GANJAR

Indah Pratiwi - 26/04/2021 14:30
by Eko Kuntadhi

Pilpres masih 2024. Sekarang baru 2021. Tapi Anies Baswedan sudah tidak sabar. Ia mulai menjalani langkahnya mengincar kursi Presiden.

Perkiraan saya, PKS mungkin akan senang mendukung Anies. Sepanjang ada kelebihan bayar. Mungkin juga Nasdem. Sudah kentara sejak lama Nasdem mulai nyeredeng-nyeredeng ke Anies.

Di Jakarta prestasi Anies gak terlalu hancur. Tingkat kepuasan publik terhadap kinerjanya 38%. Meski angkanya di bawah separuh, sepertinya Anies dan tim gak khawatir. Mereka meyakinkan diri, 38% itu baru DP. Sisanya akan dilunasi secepatnya.

Lagi pula, bagi Anies, ia menjadi Gubernur bukan untuk memuaskan orang. Kalau mau cari kepuasan, silakan cari di lokasi lain. Jangan mencari di kursi Gubernur. Begitu pikirnya.

Jadi meski tingkat kepuasan hanya 38%, angka itu diangap sudah cukup memuaskan. Sebab kepuasan itu relatif. Orang-orang yang hanya mencari kepuasan, pada akhirnya jatuh ke tangan para pemuas nafsu.

Anies bukanlah lelaki pemuas. Apalagi memuaskan orang lain. Itu intinya.

Maka belakangan ini, ia mencari kepuasan untuk dirinya sendiri. Ia mulai merangsek ke Jawa Tengah untuk memulai debutnya sebagai Capres 2024. Belum lama ini di Cilacap. Panen padi.

Lalu ia meneruskan ke Sragen. Di sana ada bandar beras besar, namanya Billy. Orang mengenalnya sebagai Billy Sragentina. Billy menguasai pasar induk Cipinang juga.

Nah, dengan memakai celana pendek dan sepatu warna pink. Billy si bandar beras menemui Anies yang mau melamar sebagai Calon Presiden RI. Mungkin bagi Billy soal 'RI' gak harus dibawa serius. Cukup celana pendek dan sepatu pink.

Tentu saja sebagai pemohon, Anies rapi jali. Dia kan Capres. Mau menjadi pemimpin Republik Indonesia. Sebuah negara besar di tengah percaturan dunia.

Beda dengan Billy. Sebagai bohir Billy bisa tampil semaunya.

"Gue yang punya duit. Ape lu, ape, lu!'

Meski 2024 masih jauh. Belanda masih tidur siang. Tapi Anies sudah sigap memasuki wilayah Jateng. Ia dengan sadar menyerang Ganjar Pranowo, Gubernur Jawa Tengah.

Wajar sih. Dalam berbagai survei, angka dukungan untuk Ganjar sebagai Presiden 2024 selalu jauh di atas Anies.

Dalam pertarungan terbuka, serangan harus didahului ke lawan terkuat. Ganjar adalah kandidat dengan elektabilitas tertinggi. Makanya Anies menyerang Ganjar terlebih dahulu.

Diserang wilayahnya begitu. Kayaknya reaksi Ganjar santai aja. Gubernur Jawa Tengah itu belum mau menanggapi orang yang kebelet nyapres. Biarin aja.

Saya ingat tanggapan Ganjar soal Anies. Waktu itu di sebuah forium diskusi online. Ganjar hadir sebagai pembicara. Ada seorang peserta protes. Kenapa mudik gak boleh, tapi bioskop dan diskotik di Jakarta dibiarkan buka?

Peserta itu tahu pasti, karena mantan aktivis diskotik. Atau mantan karyawan diskotik.
"Iya, biar nanti tak suruh Pak Anies untuk memberesi. Apa perlu saya kirim tim dari Jateng untuk membantu nutup diskotik?, " celoteh Ganjar sambil bercanda.

Artinya, meskipun Anies sudah kedekeran mau nyalip untuk Pilpres. Dan memfokuskan serangan ke Jateng. Ganjar masih menanggapi dengan guyon.

Barangkali memang seperti itulah cara yang pas menanggapi orang kebelet. Guyon. Anies memperkirakan Pilpres 2024 akan seru. Jokowi sudah dua periode, secara konstitusi gak mungkin maju lagi.

Sementara Prabowo juga sudah dua periode, tapi cuma jadi Capres. Ia bisa maju lagi. Tapi elektabilitasnya susah digenjot.

Sedangkan Ganjar, yang secara elektabilitas sangat berpeluang. Dalam hitungan Anies, bakalan susah mendapat tiket Pilpres dari partainya. Soalnya, Puan Maharani meski elektabilitasnya gak lebih hebat dari Rizieq, kabarnya ngotot mau maju dari PDIP.

Anies berharap Ganjar diganjal Puan. Dan ujungnya Anies akan berhadapan dengan Puan. Kalau hitungannya begini. Anies akan menang. Merka yakin begitu.

Jika Pilpres nanti sesuai harapan timnya Anies, lantas memperhadapkan Puan dan Anies. Itu repot bagi kita.

Pilpres seperti makan buah simalakama : kalau dimakan bapaknya tipes. Kalau gak dimakan emaknya terserang diabetes.

"Jual aja mas, ke toko sebelah. Kalau emak kena diabetes, kan udah punya duit buat berobat,

TAG TERKAIT :
Anies Baswedan Ganjar Pranowo Pilpres 2024 Gubernur terbodoh Anies Gubernur Terbodoh Anies Gubernur Pembohong Gubernur Pembohong Ganjar VS Anies

Berita Lainnya

AHOK LAGI

Opini 17/06/2021 17:00

DUH NEGARAKU...

Opini 16/06/2021 19:00

Siasat Prabowo

Opini 16/06/2021 16:00