Politik

Drama PDIP Layaknya Drama Lucinta Luna

Indah Pratiwi - 31/05/2021 13:56
Oleh : Aji Najiullah Thaib
FOKUS : PDIP

Sensasional, itulah persamaan keduanya. Bedanya pengakuan Lucinta Luna sulit dipercaya, sedangkan drama PDIP sangat dipercaya sebagai sebuah konflik persaingan antara Puan vs Ganjar. Meskipun sebagai partai pemenang 2 kali Pemilu Legislatif dan Pilpres (2014-2019), tetap saja PDIP masih butuh mencari sensasi untuk mempertahankan elektabilitasnya. Hasil survey Puspoll Indonesia yang baru lalu, menasbihkan PDIP sebagai partai paling bersih dari korupsi.

Meskipun itu merupakan sebuah kontradiksi dari kenyataan sebenarnya. Namun rupanya elite PDIP masih perlu terus mengukur dukungan masyarakat terhadap partainya. Hanya saja elite PDIP tidak pernah mau mengakui kalau elektabilitas partai itu sangat terkait dengan figur Presiden yang diusung partai. Pendukung Jokowi pada dasarnya tidak punya ikatan secara emosional dengan PDIP. Tapi mendukung Jokowi tanpa melibatkan PDIP itu adalah sesuatu yang tidak mungkin.

Bisa jadi elite PDIP berpikir yang membuat PDIP bertahan pada teringkat teratas adalah nama besar Megawati. Berkaca pada Demokrat yang terdongkrak elektabilitasnya karena kasus kudeta Moeldoko, sehingga Demokrat masuk dalam jajaran tiga besar dalam hal elektabilitas partai. Rupanya ini menjadi inspirasi PDIP untuk melakukan sesuatu yang sensasional, seperti yang dilakukan Demokrat dan Lucinta Luna.

Maka perlu dibuat sebuah drama politik yang bertujuan menarik perhatian publik. Momentumnya ada, yakni pertemuan kader partai yang dihadiri Ketua DPP PDIP Puan Maharani dan para kepala daerah, yang merupakan kader PDIP, terkecuali Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo. Satu hari sebelum pertemuan partai di Jawa Tengah tersebut berlangsung, Ganjar sowan ke Megawati di Tengku Umar.

Memang pertemuan Ganjar dan Megawati tersebut dikatakan dalam rangka penyerahan lukisan. Ganjar menyerahkan lukisan karya seorang seniman Djoko Susilo yang diberikan untuk Megawati.Bisa jadi Ganjar diberitahukan kalau esok hari ada satu peristiwa yang sepintas akan sangat menyesakkannya. Dan Ganjar mafhum akan hal tersebut, dan akan memainkan perannya dalam drama tersebut sesuai dengan arahan Ketua Umum PDIP yang menjadi sutradaranya. Aktor lain yang sudah disiapkan tentunya Puan dan Bambang Pacul sebagai tokoh antagonisnya.

Drama tersebut nyatanya mampu memancing emosi para pendukung Ganjar, sehingga apa yang diharapkan sudah terukur. Dalam pemberitaan media diekspos, Ganjar sengaja tidak diundang, Ganjar sudah kelewatan, Ganjar terlalu berambisi menjadi Presiden. Tokoh antagonis yang menarasikan ini Bambang Pacul, tokoh PDIP yang terkenal sangat vokal, dan merupakan Ketua DPD PDIP Jawa Tengah. Puan pun dimunculkan sebagai tokoh antagonis, yang menarasikan seorang pemimpin itu harus selalu berada di tengah masyarakat, bukan di media sosial. Tak pelak lagi narasi ini mengisyaratkan Puan menyindiri Ganjar.

Sehingga terkesan Puan dan Ganjar berseberangan. Sebagai pasangan duet yang sudah teruji, Ganjar dan Puan sudah pernah membuktikan membalikkan fakta tentang ketangguhan Bibit Waluyo, yang dengan mudah ditaklukkan oleh keduanya. Tentunya tidak akan mudah dipisahkan antara satu dengan yang lainnya. Ibu Suri cukup menikmati drama yang sudah disajikan keduanya, dan sudah bisa memetakan langkah apa yang perlu diambil kedepan.

Drama tersebut sangat menyesakkan dada pendukung Ganjar, Bambang dan Puan memang menjadi tokoh antagonis yang dibenci pendukung Ganjar, dan Ganjar pun mampu berperan sebagai tokoh Protagonis. Drama ini semakin diumbar media, perseteruan Puan vs Ganjar semakin di blow up media. Para pendukung Ganjar semakin mudah dipetakan, karena reaksi spontan mereka yang menolak Ganjar dilecehkan PDIP terpantau sangat jelas.

Bahwa Ganjar lebih diinginkan masyarakat tenimbang Puan. Secara terang-teangan Bambang Pacul mempersilahkan Ganjar angkat kaki, jika dilamar partai lain. Ini pun bagian dari mengecek ombak, apakah ada partai yang melirik Ganjar? Dengan spontan Ganjar mengangkat kakinya sebelah kanan. Seperti gambar yang ada dalam foto illustrasi tulisan ini. Selamat menikmati drama PDIP.

Ibu suri tinggal menunggu momentum kapan mengumumkan Capres PDIP yang akan diusung pada Pilpres 2024. Stoked kader yang layak cukup banyak, ada Puan Maharani, Ganjar Pranowo, Risma, dan Budiman Sudjatmiko. Reaksi cepat Ganjar…disuruh angkat kaki langsung angkat kaki.. gak pake lama..

Sumber : Status Facebook Aji Najiullah Thaib

TAG TERKAIT :
PDIP Ganjar Ganjar Pranowo Puan maharani Capres 2024 Pilpres 2024 Pemilu 2024 Ganjar Pranowo Vs Puan Maharani PDIP Memanas

Berita Lainnya