Kesehatan

Markis Kido Meninggal karena Serangan Jantung, Ini Gejalanya

Dewi Sari - 15/06/2021 17:05

Beritacenter.COM - Mantan Atlet pebulu tangkis Indonesa Markis Kido meninggal dunia akibat serangan jantung pada hari Senin (14/6) saat bermain bulu tangkis di Tanggerang.

Kabar duka ini pun telah dikonfirmasi oleh Persatuan Bulu Tangkis Seluruh Indonesia (PBSI) lewat postingan Instagram resminya.

"Innalillahi wa inna ilaihi rajiun. Telah meninggal dunia salah satu pahlawan bulutangkis Indonesia, peraih emas Olimpiade Beijing 2008, Markis Kido," tulis PBSI.

"Semoga almarhum mendapat tempat terbaik di sisi-Nya dan keluarga yang ditinggalkan diberikan ketabahan. Selamat jalan Kido!," lanjutnya.

Serangan jantung terjadi ketika aliran darah ke jantung tersumbat. Penyumbatan paling sering adalah penumpukan lemak, kolesterol dan zat lain, yang membentuk plak di arteri yang memberi makan jantung (arteri koroner).

Terkadang, plak bisa pecah dan membentuk gumpalan yang menghalangi aliran darah. Dilansir dari Mayo Clinic, aliran darah yang terputus dapat merusak atau menghancurkan bagian dari otot jantung.

Adapun tanda dan gejala serangan jantung meliputi tekanan, sesak, nyeri, atau sensasi diremas atau sakit di dada atau lengan Anda yang dapat menyebar ke leher, rahang, atau punggung. Mual, gangguan pencernaan, mulas atau sakit perut.

Sesak napas, keringat dingin, kelelahan dan pusing atau pusing mendadak. Tidak semua orang yang mengalami serangan jantung memiliki gejala yang sama atau memiliki tingkat keparahan gejala yang sama.

Beberapa orang mengalami nyeri ringan dan yang lain memiliki rasa sakit yang lebih parah. Beberapa orang tidak memiliki gejala. Bagi yang lain, mungkin tanda pertama serangan jantung mendadak. Namun, semakin banyak tanda dan gejala, semakin besar kemungkinan mengalami serangan jantung.

 

TAG TERKAIT :
Serangan Jantung Berita Center Markis Kido

Berita Lainnya