Opini

Elo Ga Percaya Covid Minta Lockdown, Aneh

Indah Pratiwi - 03/08/2021 11:00
Oleh : Agung Wibawanto

Lelah sebenernya menjelaskan kepada kaum “bebalers” (orang-orang bebal). Minta lokdon dan terapkan UU Karantina. Baru dikasih level 4 aja sudah pada teriak dengan gaya bendera putih. Trus minta disuapin pemerintah selama lokdon, duit nenek Lo?! Negara pada akhirnya terpaksa ngutang untuk kasih makan elo, pun tetep diprotes “Kok ngutang mulu?” Mulut klo gak pernah piknik memang begitu. Coba lihat negara mana yang berhasil bebas covid dengan lokdon? Jika pun bisa maka itu sesaat dan akan muncul kembali dengan serangan covid yang lebih dahsyat (varian delta). Berulang kali sudah dibilang, hanya ada 2 cara mengatasi covid dan menjadikannya sebagai flu biasa atau yang biasa disebut herd immunity, ngarti kagak artinya?

Halaaah, disuruh sekolah aja pada bolos tawuran gimana mau paham? Herd immunity sering juga disebut kekebalan komunal (seleksi alam). Jadi ntar elo sedang gak enak body ya segera aja periksa atau kerokan dan bekam, syukur cuma flu biasa bukannya kopit. Tapi sakit elo sudah tidak menular lagi. Kok bisa? Ya itu tadi, karena sudah terkondisi herd immunity. Gimana bisa terjadi seperti itu, seperti disebut hanya ada 2 cara.

Pertama, biarin aja kopit berkembang. Kagak usah diatasi kagak pake prokes. Efeknya apa, banyak orang terinfeksi, mungkin termasuk elo. Ada yang mungkin bisa sembuh tapi dipastikan banyak yang mati, mati broooo, gak main-main, nyawa taruhannya. Elo mau ketemu 72 bidadari silahkan deh daftar duluan terpapar kopit.Nah kondisi seperti itu (terpapar covid) harus mencapai sedikitnya 70% ke penduduk Indonesia. Artinya, sekitar 180 juta penduduk harus terkena ataupun pernah terinfeksi kopit terlebih dahulu, barulah kopit menjadi penyakit yang biasa karena sudah tercipta kekebalan di masyarakat. Dan itu waktunya lama bisa bertahun-tahun. Mau dengan cara seperti ini? Jangan cuma mangap. Atau dengan cara kedua, sedikitnya 70% penduduk harus mendapatkan vaksin Anti kopit barulah akan tercipta herd immunity itu. Waktunya bisa cepat jika masyarakat patuh divaksin.

Cara ini dengan tetap mengobati pasien positif, membatasi mobilitas serta melakukan vaksinasi. Nah, elu pada bandel gaya gak percaya kopit dan menolak vaksin, gimana mau mengatasi cuuuuy? Sekarang saja, ketika elo teriak “lokdon dong”, lha buat apa? Kan elo elo pade kagak percaya kopit? Klo dipikir kan aneh ya? Elo gak percaya kopit kok teriak minta lokdon?

Pemerintah sudah dengan cerdas memilih “jalan tengah” yakni mengatur “gas dan rem” agar meminimalisir penyebaran virus tapi juga roda perekonomian bisa tetep jalan. Percaya deh, elo pade kagak ada yang bisa betah mengalami lokdon. Klo mau, Dateng aja ke Malaysia. Malaysia sudah lokdon entah berapa bulan ini. Masyarakat dah pada teriak karena dipenjara di rumah diberlakukan jam malam, kagak bisa ke mana-mana, kagak bisa ngapa-ngapain, selain elo dekepin terus tuh hp main online, syukur gak kehabisan paket data. Kalo semua itu reaksi elo cuma ngowoh bin domblong blangkemen tambah bengong plonga plongo, maka bisa dipastikan elo itu goblok karena gak tau apa-apa. Lha gaya elo dah ngelebihin kepinteran para dokter, padahal lulus SD juga karena kepepet, kerjaan tawuran mulu.

Terbukti suara elo bukan karena elo ngarti kopit tapi lebih karena elo dipropokasi orang-orang anti Jokowi. Jadinya elo pada ikutan nyerang dan nyalahin Jokowi apapun kebijakannya. Dilonggarin elo teriak, dikasih level 4 elo tambah histeris. Itu artinya elo itu sontoloyo bin bebal. Sekarang klo menurut ane. Ikuti semua kebijakan pemerintah dan menerima semua bantuan pemerintah (syukurin klo elo juga dapet). Selanjutnya, ikut vaksin dan menjadi bagian dari 70% yang sudah divaksin, semakin cepat semakin ilang tuh kopit. Jalankan prokes dengan tertib, jaga diri, keluarga dan lingkungan. Insha Alloh kita semua akan selamat dan menjalani kehidupan normal kembali. Klo semua itu dijalankan, paling tiga bulan bangsa ini sudah bisa recovery dan menempuh new normal dan new life. Ngarti kagak lo, Son??!! #kebutvaksin#indonesiabisa

Sumber : Status Facebook Agung Wibawanto

TAG TERKAIT :
Virus Corona Covid-19 Kasus Virus Corona

Berita Lainnya

LBP MENGGUGAT

Opini 24/09/2021 12:00