Opini

Hitam Putih Kebaikan

Indah Pratiwi - 22/07/2022 22:10
Ditulis Oleh : Arif B Santoso

Pertentangan soal baik dan buruk. Benar atau salah. Putih dan hitam. Itu sudah ada sejak awal perabadan manusia. Bahkan jauh sebelum ada Kanjeng Adam dan Hawa.


Berbagai cerita tentang akhir jaman, Armageddon atau ontran-ontran itu ada di semua kebudayaan. Versinya sebanyak jumlah berbagai budaya yang ada di muka bumi.

99% keyakinan itu membuat skenario kemunculan jaman baru, orde baru. Sisanya membahas kiamat, sampyuh, tijitibeh (mati siji mati kabeh).

Intinya sih sebenarnya bagaimana kebaikan sudah jengkel kepada keburukan, lalu mengajak perang dan memaksa menang. Apapun resikonya. Sementara keburukan menganggap hal yang mereka kerjakan itu ya gak buruk-buruk amat.

Padahal sih sebenarnya banyak anasir dari kedua belah pihak yang ogah-ogahan menghadapi itu. “Duhhh namanya juga kehidupan, ada positif dan negatifnya. Nakal dikit atau baik dikit ya gimana lagi? Toh ada yang namanya kompromi”.

Entahlah,

Sebenarnya pikiran ku itu gegara kemarin lihat orang naik mobil sendirian tapi pake masker.

Soal masker itu aja udah kayak debat agama.

Udah kayak Ahmad Dhani yang waktu kepepet jadi Banser dan setelah lepas dari kesusahan memilih jadi mualaf ikut Muhammadiyah.

Gak nyambung? Ra urus!

Tar dulu, balik soal masker itu.

Yang muncul di kepalaku saat lihat orang pake masker saat nyetir sendirian di mobil itu kok gini, jangan-jangan kalo malem dia tidur pake kondom meski jomblo dan tidur sendirian.

Mbuh kah…

Sumber : Status Facebook Arif B Santoso

TAG TERKAIT :
Kejahatan Kebaikan

Berita Lainnya