News

Cak Nun "Jokowi Firaun," Warganet : Pak Jokowi Tidak Bisa Disamakan dengan Firaun

Indah Pratiwi - 18/01/2023 15:56
FOKUS : Jokowi

Beritacenter.COM - ASTAGA Tokoh intelektual muslim Indonesia, Muhammad Ainun Nadjib atau biasa dikenal Emha Ainun Nadjib atau Cak Nun membuat geger masyarakat setelah potongan video ceramahnya yang menyebut Presiden Jokowi sebagai Firaun viral di media sosial.


Hal tersebut mendapatkan sorotan dari pemilik akun Facebook Ahmad Ishomudin, dengan menuliskan artikel yang berjudul "Pak Jokowi Tidak Bisa Disamakan dengan Fir’aun"

Oleh : Ahmad Ishomudin

Sejak dahulu kala selalu ada saja orang yang melontarkan kritik pedas kepada orang yang sedang berkuasa dan membuat orang-orang di sekitarnya merasa kurang nyaman. Padahal nyata tidak ada sebuah pemerintahan di dunia ini yang sempurna dan terbebas dari kekurangan. Bahkan amat mungkin andaikan kursi kekuasaan itu diserahkan kepada para pengkritik atau para penghina itu, belum tentu mereka mampu mengelola pemerintahan dengan baik, apalagi lebih baik.


Demikian halnya, tidak seorangpun pemimpin pemerintahan di negeri kita ini yang bebas dari kekurangan, apalagi jika kekurangan dan kesalahannya dicari-cari, pasti jauh dari sempurna dan jauh pula dari memuaskan. Sedangkan kebaikannya saja amat mungkin dipandang sebagai keburukan belaka oleh para pembencinya yang jauh dari rasa keadilan.

Bayangkan, seorang manusia suci, Nabi Muhammad shalla Allahu ‘alaihi wa sallama saat membagi ghanimah (harta rampasan perang) saja pernah dengan cara tidak santun diminta untuk bersikap adil oleh Abdullah bin Dzi al-Khuwaishirah. Sehingga membuat sahabat dan pengikut setia beliau, Sayyiduna Umar bin al-Khaththab naik darah dan meminta izin agar diperkenankan untuk memenggalnya. Tetapi beliau mencegah dan meredakan amarahnya.

 

 

 

 

 

Di negeri kita sudah sering kita dengar dan kita saksikan para penceramah agama di masjid-masjid atau di jalan-jalan raya atau di tempat lainnya di hadapan para pengagumnya– tentu dengan niatnya masing-masing–seringkali juga secara vulgar, bahkan ada yang sangat tidak santun, menghardik, memaki-maki, melaknati dan meluapkan amarah hingga kalap plus kehilangan akal sehat saat menyampaikan kritiknya kepada pemerintah yang sedang berkuasa.


Baru-baru ini, Cak Nun di hadapan para pengikutnya menyampaikan “kritik” yang menurut saya lebih beraroma penghinaan kepada Kepala Negara RI, Presiden

RI, Bapak Ir. Joko Widodo. Cak Nun yang selama ini hanya pandai bicara–yang prestasinya di bidang agama pasti tidak sehebat Nabi Musa–telah menyamakan Pak Jokowi dengan Fir’aun dan Pak Luhut sama dengan Haman.

Ucapan tidak pantas tersebut dilontarkan oleh seorang Cak Nun, rakyat biasa yang bahkan tidak punya andil kongkrit turut mensejahterakan rakyat Indonesia, itu menurut saya karena ia tergesa-gesa mengikuti hawa nafsu kebenciannya. Tidaklah tepat dan sopan Cak Nun menyamakan Pak Jokowi dengan Fir’aun karena Pak Jokowi tidak pernah menyatakan diri: “Saya adalah Tuhan kalian semua Yang Maha Tinggi!”

Tetapi mungkin inilah demokrasi kita yang sudah terlalu bebas, sehingga siapa saja boleh bicara apa saja, sedangkan pemerintah yang sedang berkuasa pun meski dihina secara vulgar juga membiarkan saja. Seharusnya mereka yang menghina pemerintahan yang sah, apalagi nyata-nyata mencaci maki Presiden RI, diberi “obat pahit” yang menyembuhkan, dan apabila penyakitnya itu menular cepat ada baiknya jika “diamputasi” segera.


Sebenarnya kita bisa memaklumi jika bahasa mereka tidak sekasar itu dan tidak pula melampaui batas kesantunan. Mereka melakukan “kritik pedas” yang mirip penghinaan itu tiada lain untuk menuntut sebanyak mungkin hak-hak mereka sebagai rakyat atau mungkin mereka sedang “berjihad” melawan ketidakadilan pemerintah yang sedang berkuasa. Adapun kewajiban-kewajiban mereka sebagai rakyat terhadap pemerintah, seperti kewajiban untuk menaatinya dan lain-lain mereka lupakan. Di negeri manakah ada pemerintahan yang dengan sempurna mampu memenuhi keinginan seluruh rakyatnya?

Cak Nun tentu sudah tahu, bahwa dahulu kala, pada era Khalifah al-Ma’mun bin Harun al-Rasyid (wafat tahun 833 M) dari Bani Abbasiyyah pada suatu hari ada seorang penceramah agama yang menyampaikan kritik sangat keras kepadanya. Ia memanggil al-Ma’mun,

يا ظالم يا فاجر !

“Hai zalim, wahai pendosa..!”

Al-Ma’mun bin Harun al-Rasyid adalah seorang yang mampu memahami dan bersikap santun, sehingga ia tidak mengganjar penceramah tersebut dengan hukuman. Sebaliknya ia berkata kepadanya,

يا هذا ارفق فإن الله بعث من هو خير منك إلى من هو شر مني وأمره بالرفق بعث موسى وهارون وهما خير منك إلى فرعون وهو شر مني

“Hai (engkau) ini bersikap lembutlah, sesungguhnya Allah telah mengutus sebelummu seorang utusan yang lebih baik darimu kepada orang yang ia lebih buruk dariku. Sedangkan Allah memerintahkannya untuk bersikap lemah lembut. Allah telah mengutus Nabi Musa dan Nabi Harun ‘alaihima al-salam yang mereka berdua itu lebih baik darimu kepada Fir’aun yang dia lebih buruk dariku. Allah berfirman kepada Nabi Musa dan Nabi Harun ‘alaihima al-salam,


إذهبا إلى فرعون إنه طغى فقولا له قولا لينا لعله يتذكر أو يخشى ( طه : ٤٣-٤٤ )

“Pergilah kamu berdua kepada Fir’aun, sesungguhnya dia telah melampaui batas. Maka, berbicaralah kamu berdua kepadanya dengan perkataan yang lemah lembut, mudah-mudahan dia ingat (keagungan Allah Ta’ala) atau (ia) takut.” ( Qs. Thaha: 43, 44 )

Sumber : Status Facebook Ahmad Ishomudin

TAG TERKAIT :
Jokowi Jokowi Orang Baik Jokowi Orang Jujur Jokowi Orang Tegas Jokowi Firaun

Berita Lainnya